Pelatih Top yang Belum Pernah Angkat Trofi Liga Champions, Ada Arsene Wenger

Isibola – Jakarta, Sudah 28 tahun sejak Liga Champions pertama kali digelar (dulu bernama Piala Champions). Pelatih hebat bermunculan, namun tak sedikit yang selalu gagal mengangkat trofi Liga Champions, baik itu di fase grup maupun di knock out.

Liga Champions 2019/2020, Hansi Flick berhasil membawa Bayern Munchen meraih titel bergengsi tersebut. Menariknya, itu adalah kali pertama ia menangani Robert Lewandowski sejak ditunjuk sebagai pengganti Niko Kovac.

Dibekali pemain-pemain berkualitas seperti Robert Lewandowski dan Serge Gnabry, Hansi Flick sukses memberikan treble winngers buat Die Bayern.

Orang-orang boleh berkata sinis bahwa Hansi Flick beruntung karena memiliki susunan pemain kelas dunia. Tapi, banyak juga pelatih yang gagal mengantar timnya meraih titel Liga Champions meski diberkahi dengan skuat mumpuni.

Berikut initim kami merangkum enam pelatih top yang urung mengangkat trofi Liga Champions

Arsene Wenger

Tak ada yang bisa memungkiri bahwa Arsene Wenger merupakan satu di antara pelatih tersukses di dunia. Tengok saja berapa gelar yang ia berikan buat Arsenal.

Baca Juga :  Rockets Melesat, Blazers Terpuruk Lagi

Arsene Wenger sukses menyumbangkan tiga Piala FA, tiga titel Premier League, plus satu musim mengakhiri liga tanpa menelan kekalahan.

Sayang, penampilan Arsenal di bawah arahannya ketika mentas di Eropa tidaklah bagus. Pada 2000, ia berhasil membawa The Gunners ke final UEFA Cup (sekarang Liga Europa), namun kalah lewat adu penalti dari Galatasaray.

Enam tahun berselang, Arsenal dibawanya melaju ke final Liga Champions. Namun lagi-lagi kandas di tangan Barcelona.

Antonio Conte

Prestasi terbaik Antonio Conte hanyalah perempat final Liga Champions. Itupun diraih pada 2012/2013. Setelah itu, nasib sial selalu menghantui ia dan tim yang dilatihnya.

Musim 2019/2020, lagi-lagi Antonio Conte gagal memberikan trofi Eropa. Timnya, Inter Milan, kandas pada partai final kala menghadapi ‘jawara’ Liga Europa, Sevilla.

Didier Deschamps

Ada dua klub yang pernah dilatih Didier Deschamps, yakni Monaco dan Marseille. Akan tetapi, ia gagal menyumbangkan gelar Liga Champions pada dua klub tersebut.

Bermodal CV apik bersama Timnas Prancis, di mana ia sukses memberikan gelar Piala Dunia dan Piala Eropa masing-masing pada 1998 dan 2000, Deschamps urung mengangkat trofi Liga Champions.

Baca Juga :  Pelatih Legendaris Arsenal Bandingkan Salah Dengan Lionel Messi

Pada Liga Champions 2003/2004, Deschamps sanggup membawa Monaco ke final. Sayang, pada laga tersebut, mereka kandas dari FC Porto yang kala itu dilatih Jose Mourinho.

Massimiliano Allegri

Jika ada satu saja trofi yang ingin diangkat oleh Massimiliano Allegri, jelas itu adalah Liga Champions. Ia belum sekalipun mengangkat piala Si Kuping Besar meski kesempatan tersebut datang berulang kali.

Bersama Juventus, ia berhasil membawa Old Lady ke final Liga Champions sebanyak dua kali, yakni pada 2015 dan 2017. Namun, dua kali itu pula ia gagal mempersembahkan gelar juara.

Valeriy Lobanovskyi

Andriy Shevchenko pernah mengatakan, “Valeriy Lobanovskyi sangat berjasa dalam perkembangan karier saya. Bahkan sampai sekarang namanya masih sering terngiang dalam benak saya. Dia adalah sosok berpengaruh buat saya.”

Valeriy Lobanovskyi dikenal ketika membawa Uni Soviet lolos di dua Piala Dunia, termasuk ketika berhasil mengantar negara yang kini telah terpecah itu ke Piala Eropa 1988.

Bersama Dynamo Kiev, ia sukses memberikan 13 trofi Liga Ukraina dan dua Cup Winners’ Cup. Sayang, ia belum pernah merasakan gelar Liga Champions.

Baca Juga :  Laga Dua Tim Yang Lagi Terseok-Seok, Tira Persikabo Vs Persebaya Surabaya

Pada 1999, Valeriy Lobanovskyi berhasil mengantar Dynamo Kiev ke semifinal Liga Champions. Tim yang kala itu masih dihuni Andriy Shevchenko itu kalah menyesakkan 3-4 dari Bayern Munchen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *