Marcus Smart Sampaikan Alasan Pindah ke Puma

Marcus Smart Sampaikan Alasan Pindah ke Puma

Isibola.com, Jakarta – Pemain Boston Celtics, Marcus Smart memutuskan untuk bergabung dengan DeMarcus Cousins dan Kyle Kuzma di bawah naungan Puma. Ia menerima kontrak dengan durasi tahunan. Namun, sayangnya nilai endrosemen tidak dipublikasikan kedua bleh pihak.

Smart menyampaikan alasannya bergabung karena Puma juga mengontrak musisi hip-hop favortinya. Dengan keputusannya ini, diharapkan kultur hip-hop juga turut berkembang. “Saya mengidolai “Saya mengidolai G-Eazy, Gunna, dan mendiang Nipsey Hussle. Mereka adalah rapper yang disponsori Puma dan punya banyak kontribusi bagi komunitasnya. Mereka tidak sekadar musisi,” katanya melansir Sole Collector.

J.Cole, rapper yang sedang naik daun pun demikian. Ia tengah berada di jaluar untuk mengikuti rekan=rekan musisinya. Smart kemudian memberikan apresiasi dengan langkah tersebut.”Karya J,Cole ada di daftar lagi favorit saya. Puma akan luar biasa andai bisa mendatangkannya, ” lanjut pemain yang musim ini jadi musim keenamnya di NBA.

Baca Juga : Giannis Antetokounmpo Tripel-dobel, Blazers Kalah Lagi

Alasan lokasi juga jadi faktor yang berpengaruh. Kantor pusat Puma wilayah Amerika Utara berada di Kota Boston. Itu artinya, kedua belah pihak punya kemudahan untuk berkoordinasi untuk menyusun rencana selanjutnya.

Baca Juga :  Minus Embiid, Philadelphia 76ers Menang Atas Pistons

Puma memang erat kaitannya dengan kultur hip-hop dan tari jalanan (breakdance) di Negeri Paman Sam. Puma Suede dan Puma Clyde jadi satu dari sepatu wajib para penggiatnya sejak populer era 1980-an. Tahun lalu, Puma membuat 50 edisi spesial untuk memperingati 50 tahun Puma Suede dengan salah satu edisinya bertema sepatu tari jalanan. Majalah Mainbasket edisi Januari 2018 sudah mengulas tuntas topik ini.

Tidak hanya NBA, Marcus Smart juga jadi salah satu penggawa tim basket putra Amerika Serikat di ajang Piala Dunia FIBA 2019. Meski gagal berprestasi, sorotan penikmat basket dunia setidaknya jadi modal utama bahwa Smart adalah sosok potensial untuk membantu promosi produk.

Baca Juga : Seperti Jose Mourinho, Para Pesepak Bola Ini Harus Menjilat Ludahnya Sendiri

Tugas pertama Marcus Smart adalah mempopulerkan siluet Puma Clyde Hardwood. Sepatu ini jadi varian berbeda bagi para pebasket yang menginginkan sepatu berdesain klasik yang tetap punya performa mumpuni. Pebasket berumur 25 tahun itu diharuskan untuk membiasakan diri memakai sepatu basket berkerah rendah. “Saya tidak biasa bermain basket menggunakan sepatu berkerah rendah. Akan tetapi, Clyde Hardwood terbilang nyaman. Terry Rozier memakainya lebih dahulu dan ia terlihat menikmatinya,” imbuh Smart.

Baca Juga :  Hasil Liga Inggris: Man City menang 3-0 atas Aston Villa

Puma telah menyusun rencana dalam waktu jangka panjang untuk melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan pilantropisme dengan permintaan Marcus Smart.”Kembali ke masyarakat jadi syarat bagi sponsor mana pun yang ingin bekerja sama dengan saya. Puma mengabulkan hal itu. Akan ada kegiatan yang saya gagas untuk komunitas dan masyarakat menggandeng mereka,”pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *